Pembaharuan Kurikulum Berbasis Empat Pilar Filosofis dan Integrasi Ilmu

Pembaharuan Kurikulum Berbasis Empat Pilar Filosofis & Integrasi Ilmu

Tahun 2022 merupakan tahun penting bagi Fakultas Tarbiyah dan Keguruan (FTK) UIN Antasari Banjarmasin. Mengapa demikian? Sebab tahun ini FTK menargetkan terwujudnya pembaharuan kurikulum fakultas. Tentunya dalam pembaharuan kurikulum ini memerlukan landasan dan basis yang kuat.

Sesuai dengan landasan yang dipegang UIN Antasari yaitu ada empat pilar filosofis keilmuan yang menjadi ciri khas atau distingsinya. Untuk itu FTK UIN Antasari Banjarmasin melakukan pembaharuan kurikulum.

Adalah dalam rangka mendapatkan informasi dan pemahaman yang mendalam mengenai empat pilar filosofis, FTK melaksanakan workshop dengan mengundang narasumber yang sudah tidak asing lagi yaitu Prof. Dr. H. Mujiburrahman, MA. yang juga merupakan Rektor UIN Antasari Banjarmasin.

Kamis, 19 Mei 2022 bertempat pada Aula Zafri Zamzam gedung rektorat UIN Antasari Banjarmasin dilaksanakanlah workshop kurikulum FTK. Kegiatan ini dihadiri oleh Wakil Rektor bidang Akademik dan Pengembangan Lembaga, Dekan FTK, Wakil-wakil Dekan FTK, Koodinator dan Sub Koordinator, Ketua Unit Penjaminan Mutu, Anggota Gugus Penjaminan Mutu dan perwakilan dosen masing-masing program studi.

Dekan FTK dalam sambutannya mengatakan bahwa perubahan kurikulum merupakan suatu keniscayaan. Kata H. Hamdan mengutip dari sumber Unisco tahun 2019 bahwa ada beberapa hal yang menjadi dasar perubahan dan pembaharuan kurikulum yang di antaranya adalah respon terhadap dinamika social, perkembangan sains dan teknologi, selalu melakukan perbaikan berkelanjutan, tidak bisa lepas dari user atau pengguna, kebijakan yang datang dari pemerintah dan efesiensi kurikulum. Di antara faktor terjadinya pembaharuan kurikulum tersebut yang terjadi di Indonesia adalah adanya kebijakan pemerintah terkait Merdeka Belajar Kampus Merdeka (MBKM), moderasi beragama, Pendidikan anti korupsi dan responsif gender. Maka dari itu, FTK harus melakukan pembaharuan kurikulum untuk menyahuti kebijakan pemerintah tersebut. Di akhir sambutannya Dekan FTK menghaturkan terima kasih kepada Rektor yang bersedia menjadi narasumber serta kepada semua yang terlibat dalam kegiatan workshop ini khususnya para panitia yang telah bekerja keras agar kegiatan ini terlaksana dengan baik.

WhatsApp Image 2022-05-20 at 10.41.33 AM
WhatsApp Image 2022-05-20 at 10.41.34 AM

Dalam pengantarnya, Mujiburrahman mengatakan bahwa sivitas akademika harus memahami empat pilar filosofis keilmuan dan integrasi ilmu ini, maka saya mengapresiasi langkah yang dilakukan oleh FTK dengan mengadakan kegiatan ini dalam rangka pembaharuan kurikulum.

Rektor mengawali materi dengan menjelaskan berbagai sejarah panjang terkait kejayaan Islam di abad pertangahan yang ditandai dengan adanya kesadaran masyarakat pada waktu itu tentang etos keilmuan. Alumnus Belanda ini mengatakan bahwa dengan ilmu maka eksistensi diri dapat mengubah kehidupan untuk yang lebih baik yaitu memperoleh kebahagian. Mujiburrahman mengutip pendapat William C. Chittik dalam bukunya Kosmologi Islam dan Dunia Modern bahwa ada tiga realitas yaitu makro kosmos atau alam semesta, mikro kosmos atau diri kita dan kitab suci. Tiga realitas ini merupakan objek penelitian dan sekaligus sebagai ayat atau tanda yang memiliki makna sehingga menjadi ilmu pengetahuan yang terintegrasi.

Sesuai dengan Visi UIN Antasari yaitu Unggul dan Berakhlak yang maksudnya adalah Unggul dalam keilmuan dan berakhlak dalam kepribadian. Maka empat pilar filosofis dan integrasi ilmu pada UIN Antasari adalah: 1) Integrasi dinamis ilmu-ilmu keislaman dan sains modern bermakna bahwa yang dapat menjadi sumber pengetahuan bisa berasal dari yang bersifat rasional, impiris, ilham dan wahyu. Di mana semuanya diakui oleh Islam sebagai sumber ilmu pengetahuan. Maka dalam implementasi integrasi ilmu kedepannya bagi FTK adalah adanya training timbal balik dari para ahli ilmu-ilmu eksak dan dari para ahli ilmu-ilmu keagamaan dan perlu adanya pengembangan interdisiplin. 2) Integrasi Islam dan Kebangsaan berupa mengembangkan kajian-kajian moderasi beragama, pendidikan anti korupsi dan responsif gender. Maka dalam implementasinya materi mata kuliah Pancasila dan Kewarganegaraan perlu diperbaharuan dengan memasukkan unsur-unsur moderasi beragama, pendidikan anti korupsi dan responsif gender juga kajian fiqih siyasah. 3) Berbasis lokal. UIN Antasari perlu mengangkat kajian tentang Islam dan budaya Banjar yang tujuannya agar kita tidak tercerabut dari akarnya. Maka diperlukan kajian tentang tradisi-tradisi Islam lokal, manuskrip-manuskrip klasik miliki orang Banjar, bahasa Banjar, pribahasa Banjar, permainan-permainan lokal dan penelitian tentang tumbuh-tumbuhan khas daerah Banjar. Dan teakhir 4) Berwawasan global. Pilar ini bermakna bahwa sivitas akademika UIN Antasari Banjarmasin harus membuka wawasan dengan mengakses, membaca dan mengkaji artikel-artikel jurnal internasional. Oleh itu, diperlukan bahasa yang menjadi instrumennya seperti bahasa Arab dan Inggris sehingga mau tidak mau penguasaan bahasa asing mutlak dilakukan seperti adanya persyaratan lulus menjadi sarjana berupa target minimal skor tes toefl atau toafl bagi mahasiswa UIN Antasari. Di samping itu perlu terus digalakkan Kuliah Kerja Nyata (KKN) internasional sebagaimana yang pernah dilakukan sebelum datangnya Covid-19. Demikian panjang lebar paparan Rektor terkait empat pilar filosofis dan integrasi ilmu sebagai bekal bagi FTK dalam pembaharuan kurikulum di dalam workshop tersebut.

Di bagian akhir workshop ini dilakukan tanya jawab dan berbagai pengalaman dalam rangka pengembangan nilai-nilai keislaman dan keilmuan.

Terlaksananya kegiatan ini didukung sepenuhnya oleh pimpinan FTK dan para panitia workshop yang luar biasa. Semoga hasil workshop ini dalam melahirkan kurikulum FTK terbaru untuk menjawab tantangan di masa kini dan masa yang akan datang. Amin (AM96)