Orientasi Kinerja bagi Pengelola Fakultas dan Prodi

Mengawali kegiatan serius dalam pengelolaan Fakultas dan program Studi, Fakultas Tarbiyah dan Keguruan (FTK) UIN Antasari melaksanakan kegiatan orientasi kinerja program studi berbasis akreditasi.

Tepatnya Jumat, 17 Desember 2021 para pimpinan FTK  dan semua pengelola prodi berkumpul dan membicarakan masalah serius terkait pengembangan mutu lembaga berbasis Sistem Penjamin Mutu Internal (SPMI) dan Sistem Penjamin Mutu Eksternal (SPME). Kegiatan ini menghadirkan Sekretaris Lembaga Penjaminan Mutu (LPM) ibu Dr. Ridha Darmawaty, M. Pd.

Dekan FTK Bapak Dr. Hamdan, M. Pd. dalam sambutannya mengatakan bahwa dalam program kerja FTK periode 2021-2025 harus berbasis akreditasi. Karena itu, FTK harus mengikuti pengembangan mutu yang terstandarkan. Begitu pula dengan adanya pengembangan kurikulum misalnya pemberlakuan Merdeka Belajar Kampus merdeka (MBKM), maka mau tidak mau FTK melalui prodi berkerja sama dengan berbagai pihak untuk mewujudkan MBKM tersebut. Karena itu, semua elemen yang ada dalam organisasi FTK saling bekerjasama, bahu membahu untuk kemajuan FTK yang lebih baik.

Dalam sambutannya juga, Alumnus S3 Pascasarjana UIN Antasari ini juga menyampaikan ucapan terima kasih kepada para Wadek dan semua kaprodi dan sekprodi yang telah bersedia dalam membersamai kepemimpinan beliau di FTK dan siap memajukan FTK ke depan. Beliau juga menyampaikan terima kasih kepada Lembaga Penjaminan Mutu (LPM) yang bersedia menjadi narasumber serta membersamai FTK dalam menerapkan SPMI.

 Dr. Ridha Darmawaty, M. Pd. selaku sekretaris LPM menyampaikan dalam materinya bahwa akreditasi merupakan bagian penting dalam SPMI. Jadi pada dasarnya tanggung jawab dalam melaksanakan SPMI ini bukan hanya satu atau dua pihak dalam lingkup fakultas, namun tanggung jawab berada  di pundak semuanya dari pimpinan fakultas, pengelola Unit Penjamin Mutu (UPM), Gugus Penjamin Mutu (GPM), pengelola prodi dan pihak lainnya.

Pada materi berikutnya pemateri yang merupakan lulusan S3 UIN  Malang ini mengatakan bahwa Perguruan Tinggi harus memiliki dokumen penetapan, pelaksanaan, evaluasi, pengendalian, dan peningkatan standar yang kesemuanya harus sinkron. Demikian juga sinkronisasi dari standar mutu, rencana induk pengembangan (RIP), rencana strategis (Renstra), dan rencana operasional (Renop).

Di akhir penyampaian materi dilanjutkan dengan tanya jawab. Ketua prodi Pendidikan Islam Anak Usia Dini (PIAUD) bapak Irfan Islamy, M. Pd. Meyambut baik kegiatan ini dan kegiatan ini adalah kegiatan yang ditunggu-tunggu, pungkasnya. Alumni S2 Univeristas Lambung Mangkurat (ULM) ini juga menyatakan akan adanya rapat kerja dan sejumlah harapan bisa terwujud seperti pemberlakuan MBKM, pembenahan rumpun keahlian/bidang bagi dosen, distribusi tenaga kependidikan dan dosen sesuai tugas dan fungsinya, retrukmen dosen berbasis data, pendampingan hingga pengurusan naik pangkat, rencana perkuliah semester (RPS) yang terstandar, mudahnya akses web FTK, publikasi ilmiah untuk mahasiswa, repository yang selalu aktif, serta pengusulan PPG PIAUD.

Pada sesi Tanya jawab ini juga Kaprodi Pendidikan Guru Madrasah Ibtidaiyah Ibu Dr. Noor Alfulaila, S. Pd.I., M. Pd. menyampaikan saran bahwa pimpinan FTK juga memperhatikan ketersediaan  dosen-dosen prodi terutama di PGMI. Sebab jika Program pendidikan profesi Guru (PPG) telah resmi dibuka menjadi prodi di FTK, yang mana dosen-dosenya diambil dari prodi lain maka jumlah dosen dari prodi asal akan berkurang dan akan berpengaruh kepada ketidak sesuai dengan standar akreditasi.

Juga masukan dari kaprodi Manajemen Pendidikan Islam, Bapak Drs. H. M. Yuseran, M. pd. agar semua unsur dalam FTK dapat saling bekerjasama dalam pengembangan FTK berbasis akreditasi.

Pada sesi Tanya jawab ini wakil dekan bidang perencanaan dan keuangan Dr. Hasni Nor, M. Ag mengatakan bahwa semuanya akan kita benahi dan kita perbaiki secara bertahap terutama terkait distribusi tenaga kependidikan dan dosen sesuai tugas dan fungsinya serta terkait sarana prasarana. Juga ditambahkan oleh wakil dekan bidang akademik dan pengembangan lembaga Dr. Ahmad Muradi, M. Ag. Bahwa beberapa aspek yang terkait dengan web FTK, rumpun keahlian/bidang bagi dosen serta lainnya telah diidentifikasi permasalahannya dan pemecahannya. Maka dalam waktu yang tidak lama akan ada rapat-rapat lanjutan untuk memecahkan permasalahan tersebut. Adapun pemberlakuan MBKM tentu akan direalisasikan melalui berbagai kerjasama yang akan dibangun oleh FTK.

Turut hadir dalam kegiatan ini adalah ketua Lembaga Keterampilan keagamaan (LKK) bapak Muhdi, M. Ag., Ketua Unit Penjaminan Mutu (UPM), ibu Irma Rahmawati, M. Pd, Kepala Perpustakaan FTK bapak Dr. Ahmad Syauqi, M. pd. dan Ketua Praktik Pengalaman Lapangan (PPL), Bapak Muh. Fajaruddin Atsnan, M. pd. (Am96)

Share this: